Pangsitku Bandung; Hadirkan Citarasa Mie Ayam Yang Bikin Happy

by - Thursday, December 01, 2016


Salah satu makanan yang populer di Bandung adalah mie ayam. Mau dijadikan sarapan, makan siang, camilan sore, atau makan malam, mie ayam itu selalu paling enak! Nah, berkunjung ke sebuah festival kuliner beberapa waktu lalu di salah satu mall Bandung, saya menyempatkan mencoba salah satu hidangan mie ayam dari Pangsitku.

Dihidangkan dalam boks karton, seporsi mie pangsit dilengkapi potongan ayam dan sayur, pangsit tentunya, dan kuah berisi bakso, pangsit dan sayur sawi - mie ayam memang ngga lengkap kalau tidak ada irisan sayur sawi, sayur yang satu ini sepertinya merupakan peluang usaha pertanian yang bagus kalau pasar mie ayam makin meningkat, hehehe.



Sepintas melihat porsinya terlihat sedikit, saya lupa kalau kemasannya memang melebar, jadi mie yang tersebar sepertinya ngga mungkin mengenyangkan. Ealah, saya terjebak! Hahaha.

Porsinya mantap bikin kenyang, bukan hanya dari kuantitas saja, lho ya. Tapi memang rasanya mienya padat dengan kekenyalan yang pas - ngga terlalu lembek tidak keras. Kalau orang Jawa bilang nyemek-nyemek. Rasa mienya gurih sehingga kenikmatannya mampu memuaskan selera lidah.

Belum lagi irisan ayam yang menyerupai rica, manis kecut agak pedas. Menyeruput kuahnya, rasanya menyegarkan, mampu mengimbangi rasa mie ayamnya yang sarat bumbu. Belum lagi baksonya yang padat, adonan dagingnya terasa.


Nikmat banget, ngga salah kalau mereka menggunakan kutipan "This is my happy food", karena memang menyantap Pangsitku ini memang bikin perut bahagia banget.

Tidak sampai di situ, sayapun mencoba Pangsit mayonaise. Merupakan pangsit goreng yang dibalur mayonaise dan dihiasi brokoli. Pangsitnya kriuk-kriuk, rasa daging di dalamnya juga enak, apalagi dibumbui mayonaisenya, kecut kejunya nyentak tapi gurih, Favorit saya banget!



Memulai perjalanan Pangsitku, Mbak Anita Feronika yang akrab dipanggil Mbak Nita, awalnya memang suka membuat mie ayam untuk keluarganya. Namun lama-kelamaan sang suami mendukung untuk masakannya dijadikan bisnis. Dan memang, rasa tidak bisa bohong, semua pelanggan Mbak Nita mengaku doyan banget dengan mie ayam Pangsitku.

Saya jugak!


Sekedar informasi, Pangsitku tidak menggunakan bahan pengawet dan perasa buatan lho. Bumbunya benar-benar diracik dengan baik.


Sebelum pulang, saya berfoto deh bersama Mbak Nita dan Kang Ade, blogger Soreang.

Buat teman-temin di Bandung yang penasaran dengan Pangsitku, bisa berkunjung ke sini:

Papa House , Jl.Arcamanik Endah № 18 (Seberang Talenta Musik) jam buka: 10am — 7pm.

See you!


You May Also Like

13 comments

  1. mie ayam plus pangsitnya selalu jd pavorit saya :)

    ReplyDelete
  2. Pangsit selalu jadi andalanku. Uenak Mbak :)

    ReplyDelete
  3. Hueeee mau! Kayanya emang bakal bikin happy.

    ReplyDelete
  4. Tampilannya beda dari pangsit2 pada umumnya

    ReplyDelete
  5. Jadi laper nih. Tapi tempatnya jauh

    ReplyDelete
  6. Wah, sebagai pecinta mie ayam, bisa saya masukin nih ke dalam list mie ayam yang akan saya coba nantinya. Apalagi liat pangsit mayonaise, perpasuan makanan pinggir jalan sama resto bikin ngiler nih.
    Makasih mba infonya, salam wisatakulinerbalikpapan.

    ReplyDelete
  7. Ini adalah destinasi wajib pas nanti saya pulang ke Bandung. FIX hahaha
    Apalagi tempatnya deket lagi sama rumah, cara penyajiannya anak muda banget. Ngeliatnya ada udah bikin ngiler, apalagi pas nyicipinnya, terbaik emang.

    ReplyDelete
  8. Terimakasih sudah berbagi informasinya,.

    ReplyDelete