11 Kuliner Khas Malang; Sukses Tersebar Hadirkan Beragam Citarasa

by - Tuesday, January 29, 2019


Namanya citarasa, kalau sudah menyatu dengan lidah; boro-boro mau dilupakan, mau dihilangkan dari ingatan saja susah banget! Begitu melihat fotonya, langsung terbayang segala rupa adonan rasanya, kerenyahannya, tekstur bumbunya, warna dan kekentalan kuahnya, bahkan aromanya sudah muncul di imajinasi sampai tidak sadar saya sudah terrngiler-ngiler.

Begitulah kuliner Malang buat saya. Walau sudah hampir 15 tahun tinggal di perantauan, ternyata saya tetap tidak bisa move on dari kenikmatan kuliner Malang. Ya, gimana bisa move-on, tiap kali juga suka dapet kiriman jajanan Malang, belum lagi kalau ke Malang, lidah saya seakan sudah punya hasrat makanan apa yang ingin dikunyah.

Hew! 

Sejatinya, semua makanan di Malang sudah ada di Bandung, ada yang namanya sama, ada yang berbeda nama. Hanya saja citarasanya beda dan anehnya. lidah saya tidak bisa dikhianati dan tidak bisa diajak kompromi, maunya versi kuliner kota Malang #kutugabisadiginiin!

So, dalam rangka edisi kangen Malang, saya mau berbagi kuliner asal Malang yang wajib teman-temin coba kalau berkunjung ke sana. Oiya, saya ngga kasi nama resto/warungnya ya, karena sebagai kera ngalam, sejujurnya saya lebih suka explore ke warung-warung terpencil yang belum dikenal daripada ke restoran yang sudah terlalu mainstream di internet, biasanya rasanya lebih otentik dan harganya jauh lebih murah, hahaha.

Jadi kalau ke Malang, saya tantang deh, coba teman-temin singkirkan itu nama-nama resto tertentu dan coba explore berdasarkan menunya saja, hehehe.

1. Cuimie


Makanan ini sejenis mie ayam kalau di Bandung, tapi yang membedakan ya kaldu ayam pada mienya, lalu siraman serbuk daging ayam (bukan berupa suwiran ayam lho). Biasanya kalau di Malang, saya suka minta "nyemek-nyemek" jadi mie ayam bakal dihidangkan agak-agak lembek tapi tidak berkuah, tekstur mienya bakal lembut tapi tidak berarti mie yang kelamaan direbus lhooo... Yang jelas tetap gurih, apalagi sambil dihidangkan kerupuk pangsit dan bakso.


2. Pecel Lele


Yaelah, di Bandung juga ada keles, pasti teman-temin bakal bilang gitu. Tapi aseli, setelah saya resapi dan renungkan memang citarasa bumbu dan sambalnya pecel Malang ini bueda bingits, cak! Alias, Malang ya Malang, Bandung ya Bandung, jangan samakan aku dengan mantanmu. Gitulah analoginya, hahaha.


3. Es Dawet 


Es Dawet ini kalau di Bandung sejenis es cendol, tapi bedanya, perpaduan racikan santan, gula merah dan si cendol ini ya beda aja gitu kalo di Malang - mana kadang kalau di Malang kedapetan irisan nangka yang gede-gede. Hahaha. Perbedaan lainnya, es cendol asalnya terbuat dari tepung hunkwe, sedangkan bahan dasar es dawet terbuat dari tepung beras atau tepung beras ketan, makanya beda.


4. Rujak cingur


Cingur dalam bahasa Jawa artinya "mulut", jadi rujak cingur ini isi utamanya adalah irisan mulut atau moncong sapi yang direbus dan nanti diberi bumbu rujak (semacam bumbu kacang dan campuran petis gitu). Enak? Ueenakkkk tenan. Awalnya - waktu kecil, saya juga merasa aneh makan congor sapi ini, tapi setelah remaja (SMP, SMA gitu) lha, enak banget lhooo, apalagi kalau ditambah kerupuk, disantap siang-siang pas perut lapar minumnya es dawet, aduh enak banget!


5. Rawon


Memang sih bumbu rawon instan sudah banyak di supermarket, orang Bandung juga sudah banyak yang bisa bikin rawon enak, tapiiii... Bener deh, unless yang bikin rawon tuh orang Jawa Timur asli, pasti dah rawon di luar area Malang (Ngawi, Nganjuk, atau Surabaya) kurang berasa kluwaknya dan citarasa daging sapinya. Bahkan sampai sekarang, teman-temin saya yang sesama orang Malang pasti bilang, rawon di Malang itu yang paling jos, top markotop!


6. Soto Malang


Bedanya soto Malang sama soto Bandung? Ya Jelas beda, soto Betawi, juga kan beda, toh? Jadi Soto Malang ini dari kuah saja sudah beda, warnanya lebih butek gitu alias tidak jernih, karena campurannya banyak; mulai dari warna kaldunya sendiri yang dicampur kecap, remahan daging dan koya, pokoknya warnanya bisa coklat kehijauan gitu, tapi asli, rasanya mantulll!


7. Ngohiang


Memang kalo yang saya tau, ngohiang ini memang makanan khas Bogor. Tapi di Malang, ada satu ngohiang yang rasanya beda banget dengan yang saya temui di Bogor dan Bandung, dan jeleknya lidah saya sudah kadung seneng sama ngohiang dari tempat asal saya ini. Jadi ngohiang ini adalah irisan daging sapi gulung yang digoreng kering kayak batagor lalu disiram kuah tauco, disajikan dengan acar timun, enak banget seger! Kalau di Malang, ngohiang ini seperti foodstreet - jajanan pinggir jalan gitu deh, jadi penampakannya memang ngga kayak di resto-resto, tapi di situ letak kenikmatannya.


8. Gado gado


Siapa bilang di Bandung tidak ada gado-gado, ada kok, banyak! Tapi ya, bumbunya tuh kurang berasa ketimuran aja; dari tekstur kekentalan bumbu dan rasa manisnya sudah beda, belum lagi proporsi isi dan kuah bumbunya juga beda, iya lho, beberapa kali saya nemu di Bandung, ada yang kebanyakan isi daripada kuah gado-gadonya, ada juga yang kuahnya banyak isinya dikit. Pokoknya teman-temin mesti coba deh gado-gado khas Malang.



9. Angsle, Ronde Jahe


Angsle ini kalau di Bandung hampir mirip seperti sekoteng, hanya saja, sekali lagi, citarasa di Jawa Timur itu manis, jadi kalau angsle Malang itu lebih berasa manis dibanding sekoteng Bandung. Apalagi kuahnya memang berupa susu putih campur jahe gitu. Untuk isinya relatif sama; irisan roti, kacang tanah, dan mutiara.

Nah, untuk ronde ini memang penampakan versi Bandung dan Malang rada beda, di Malang rondenya lebih gede dan banyak kacangnya, hehehe. Mangkoknya juga lebih besar dari sajian ronde Alkateri yang di Bandung (artinya kuah jahenya lebih loba!)



10. Tahu Gunting


Tahu gunting atau tahu tek ini memang aslinya dari Surabaya, tapi setelah masuk ke Malang ya memang citarasanya jadi berubah kemalang-malangan. Aslinya kan, definisi tahu gunting itu adalah tahu goreng setengah matang atau matang yang digunting kecil-kecil, ditambahkan lontong yang juga digunting, kentang goreng dan sedikit tauge. Lalu, disiram dengan saus bumbu petis. Nah, kalau di Malang, potongan tahu gorengnya dicampur dengan adonan telur, jadi ada rasa-rasa gurihnya gitu. Sedap banget dah.


11. Bakso Bakar


Saya pertama kali nyoba baso bakar ya di Malang, dan sampai sekarang masih kerasa saja di lidah sensasi rasa, gurih dan kekenyalan rasa basonya, apalagi dilumuri kecap dan dicocol sedikit sambal. Mantap banget, apalagi yang baksonya benar-benar bakso daging alias ngga kebanyakan tepung kanji ataupun aci, hehehe,


Tuh, kalau gini saya jadi pengen ambil cuti dan kabur ke Malang walau sebentar! Hahaha. Memang kuliner Malang ini bikin ketagihannya keterlaluan! Sayang banget lho kalau teman-temin belum pernah ngerasain kenikmatan kuliner Malang, hehehe; you only live once, beibs, jadi pastikan sudah pernah icip-icip ke sana yaa...

Bingung gimana mau ke Malang? Pesan tiket kereta saja melalui aplikasi Pegipegi! Saya memang paling senang pergi ke Malang naik kereta, karena selain santai, saya bisa tenang tidur sambil menikmati pemandangan jalan darat yang bermacam-macam; mulai jalanan perkotaan, pedesaan dan perbukitan. Dengan menggunakan aplikasi pegipegi, selain mudah mencari jadwal kereta api dengan lebih cepat, juga banyak promo yang teman-temin bisa dapatkan lho!

Jadi kapan kita ke Malang bareng?



You May Also Like

4 comments

  1. Enak-enak banget memang kalau makanan dari Kata Malang ini :D

    ReplyDelete
  2. Kalau aku suka makan yang pecel lele. Hmm yummy banget tuh kak :D

    ReplyDelete
  3. Lagi ngomongin makanan ya, enak banget tuh kak makanan-makanannya :D

    ReplyDelete
  4. Es dawetnya menggoda banget kak, siang-siang gini lihat gambar itu. Jadi haus

    ReplyDelete