Balada Pindahan Rumah Ngga Pakai Mahal, Pasti Ada Jalan!

by - Saturday, October 19, 2019


Hai teman-temin, belakangan ini saya disibukkan dengan perihal renovasi rumah - ceileee, yang akhirnya bisa punya cicil rumah! Rasanya segala macam paham idealis dalam diri yang sudah lama terpendam seakan meluap ingin direalisasikan demi tercipta hunian idaman #lebay. Yah, namanya baru pertama kali punya rumah - kan selama ini saya nebeng orang tua, yak, mau ganti wallpaper kamar aja kudu diskusi. Nah, usai proses renovasi, saat ini saya dan paksu mencapai tahap yang paling ngeri-ngeri sedap: ngisi perabot dan pindahan.

Alias, mengencangkan ikat pinggang demi belanja perabot dan home appliances.

Memiliki rumah mungil membuat saya dan paksu harus benar-benar mempertimbangkan perabot yang akan masuk; ukuran, warna, fungsi, daya tahan, dan tidak lupa: harganya. Rasanya baru kali ini, saya melihat katalog furniture seakan lagi lihat display lipstik, memandang jajaran sofa bagaikan deretan baju yang lagi diskon, menatap rangkaian peralatan makan bagai koleksi skincare. Nafsu! Pada akhirnya, obviously tidak semua perabot bisa masuk ke tempat kami.

Belum lagi masalah home appliances; mesin cuci misalnya, berhubung saya sebelum nikah nebeng sama orang tua, baru sekarang saya merasakan galaunya memilih mesin cuci twin tub, top loading atau front loading. Belum selesai di sana, saya juga dipusingkan sama pelbagai brand kulkas, atau pilihan kompor: mau kompor konvensional atau kompor tanam.

Namun di antara semuanya, yang sempat bikin saya pusing tujuh keliling adalah: gimana bawa semua barang itu ke rumah? For your information, lokasi rumah saya ini juaauhh banget dari rumah orang tua (baik ortu saya dan suami), sedangkan semua barang sudah ditumpuk dulu di rumah ortu, maksudnya biar sekali jalan. Sempat bingung karena ngga tau gimana nyari sewa-an mobil box (biasanya kendalanya ya di biaya, sih, pengennya yang murah gitu!).

Nah, obrol punya obrol, suamipun merekomendasikan pakai mobil box dari GoBox saja dari aplikasi Gojek. Tadinya saya kira GoBox hanya punya pickup bak, eh ternyata pas saya cek lagi, sekarang sudah ada engkel bak sampai engkel box! Dasar saya yang memang jarang pakai aplikasi GoBox, lah saya beneran baru tau. Ternyata pasti ada jalan kalau pakai aplikasi Gojek !


Dulu saya memang pernah pakai GoBox tapi hanya pakai pickup bak doank, karena hanya untuk pindahin satu lemari kecil. Kalau sekarang saya butuh yang rada gede, biar ga bolak-balik; kan mau angkut tempat tidur, lemari, kulkas, bla-bla, banyak. Jadilah saya merasa kagum sendiri, pindahan tidak pernah semudah ini!



Untuk biaya, kalau kata saya sih relatif murah. Menembuh jarak sekitar 14,5 km, biaya untuk sekali jalan engkel bak sekitar Rp 365.000, dan kalau kita menambah opsi tenaga bantu (untuk angkut-angkut), kita hanya perlu tambah Rp. 75.000. Ya ampun, ternyata pindahan ngga semahal yang saya bayangkan!


Sebelumnya saya anggap pindahan tuh bisa sampai berjuta-juta, ya, ternyata cukup affordable, dasar sayanya aja yang kurang pengalaman.

Selama ini memang tiap kali menggunakan gojek, saya memang terfokus pada GoRide, GoCar, GoFood, GoSend, GoBills, GoTiX, GoMart, dan GoClean… Eh, parah, kok banyak ya?! Hahaha baru sadar kalau selama ini saya ngga bisa lepas dari aplikasi Gojek. Hebat ya, sekarang aplikasi Gojek sudah menjadi super app banget, pelayanannya menyeluruh.

Sempat ingat beberapa waktu lalu pas lagi ada acara kondangan, saya lupa beli softlens baru, padahal itu bulu mata palsu sudah sukses dipasang, kan ya ngga mungkin harus ditutupin kacamata, jadilah cepet-cepet GoSend via abang Gojek ke toko optik online, asli kocak banget kalau ingat kejadian itu. Memang Gojek juara #PastiAdaJalan banget.


Baiklah sekian dulu, tulisannya, mau lanjutin beres-beres dulu ya!


You May Also Like

2 comments