Tupperware atau Lock & Lock?‏

by - Monday, June 17, 2013

Dikarenakan kegemaran saudari-saudari bf yang seringkali membawakan makanan untuk kami berdua, saya akhir-akhir ini merasa terintimidasi dan termotivasi untuk belajar memasak juga. Padahal dulu saya sudah bertekad baru akan belajar memasak kalau sudah menjelang pernikahan. 

Setelah dipikir-pikir ternyata memang perlu juga ya wanita pandai memasak, apalagi setelah saya sempat diliputi perasaan iri karena bf yang terkesan begitu memuja-muja masakan saudarinya sedangkan saya hanya membalas: mamaku juga jago; sayapun menegaskan diri; saya juga bisa. Dan begitulah niat memasak itu muncul, tentunya selain alasan seputar menghemat pengeluaran dan karena saya bosan harus terus-menerus membeli makan di luar. 

Pengalaman belajar memasak juga ternyata memberikan keunikan tersendiri, apalagi saya yang memang buta dengan bumbu dapur: lengkuas, jahe (-yang tertukar dengan kencur), kunir (saya baru tau ini adalah nama lain dari kunyit yang saya biasa kenal), saya juga mengerti perbedaan lada, merica, ketumbar. Serta pengetahuan-pengetahuan lain seperti membuat bumbu halus (yang akhirnya saya lakukan dengan:blender, setelah sebelumnya membuang waktu dengan mengiris tipis-tipis semua bahan). Saya juga tau cara membuat santan cair dari santan kental (bangga setengah mati!).


Semur Ayam pertamaku.
Apalagi saat pertama kali saya ke pasar ditemani bf, sepertinya dia tengsin berat karena memang saya tidak tau apa-apa. Keuntungan lain juga makin mengenal isi tumbuhan di kebun saya; daun salam, daun jeruk, daun bawang, daun pandan -- saya lumayan tau sekarang. 

OMG, dunia memasak itu asyik! 

Lunch Box-nya Tupperware
Nah, sekarang gara-gara memasak saya juga jadi tertarik untuk lebih menata bahan-bahan dapur saya baik di kulkas atau lemari -karena seringkali tercampur/terbuang, juga sebagai tempat bekal yang bisa saya gunakan sehari-hari saat membawakan makanan untuk bf dan untuk bekal saya sendiri ke kantor. 

Saya sih sebenarnya sudah punya tempat bekal, lucu juga, tapi bukan yang harganya mahal. Sebenernya penting ga sih alasan ini? Yah, intinya gitulah: ngegaya. Dan tentu saja buat saya penting karena itulah posting ini dibuat. Baru-baru ini saya tertarik dengan Tupperware, pasti semua tau kan? Salah satu merk tempat penyimpanan dimana sistem penjualannya melalui bisnis MLM (Multilevel Marketing). Sebenarnya sih di rumah banyak tupperware karena ibu saya sudah duluan jadi member, tapi keinginan untuk memiliki sendiri baru-baru ini muncul juga (lagi-lagi karena kemakan omongan orang). 
Lunch Box nya Lock & Lock
Nah, belum kesampaian mengoleksi Tupperware, beberapa waktu lalu ketika saya berjalan-jalan dengan bf ke supermarket saya melihat koleksi Lock n Lock, merk tempat penyimpanan lain yang tidak kalah terkenal (dan mahal) dengan berbagai macam ukuran yang lebih variatif dibanding dulu. 

Bingung! Saya itu termasuk orang kolot, konvensional, dan kadang tidak fleksibel. Kalau saya sudah suka satu merk, saya tidak mau melihat merk lain. Sama seperti sekarang; saya cuma ingin mengoleksi salah satu, ga mau dua-duanya. 

Kalau Tupperware saya suka karena banyak variasi modelnya, warnanya lucu, dan pastinya bikin ketagihan untuk mengoleksi. Sedangkan Lock n Lock, sepertinya modelnya baru yang transparan gitu ya? Tapi saya tau desainnya memang sangat kedap sekali dan kata "lock" pada merknya bukan sembarang abal-abal promosi. Kecendurangan saya adalah: 
1. Produk mana yang lebih tahan panas dan bisa menyimpan panas lebih lama (karena untuk bekal sih). 
2. Lebih menguntungkan. Saya sebenarnya tidak jago jualan, seandainya saya jadi member Tupperware juga pasti saya jarang jualin lagi, paling konsumsi sendiri. 
3. Lock & Lock tidak ada sistem bisnisnya ya? Jadi belinya harus di supermarket dan jarang diskonnya. Hahaha.. 
4 Jadi gimana? Atau ada saran bagaimana memilah pemakaian merk Tupperware dan Lock n Lock bersamaan? 

Ditunggu opininya, terima kasih. Salam blogger!

You May Also Like

17 comments

  1. Hi, ak pribadi suka lock and lock krn emang g bakalan tumpah walopun d apa2 in jg. Tp mama ku penggemar berat tupperware, 1 kulkas isi nya tupperware smua. Awal-awal ak kerja dl bw tupperware buat tmpt bekal, ga nyimpan panas sm skali, ganti lock and lock, sama jg. Akhir nya krn smp turun 2 kg krn g makan siang hahaha (tipe org yg ga bisa makan kalo ga panas) Solusi nya? Beli electric lunchbox! (d kantor g ada microwave sih) tinggal colokin listrik, tunggu panas lgsg makan deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah baru tau electric lunchbox, jangan2 yang modelnya kayak rantangan itu ya (pernah liat di supermarket kayak gitu sih).

      Makasih opininya :)

      Delete
    2. sebenernya lock and lock lunch box utk water thight dan air thight kalau untuk mempertahankan panas, disaarankan produk yg vaccum lunch box, yg berbahan stainless yg bisa menahan suhu makanan, tipe LHC 8003 dari lock and lock bisa utk container soup atau bubur, mungkin bisa di jadi kan bahan pertimbangan untuk mencoba lunch box tipe tumbler

      Delete
    3. sebenernya lock and lock lunch box utk water thight dan air thight kalau untuk mempertahankan panas, disaarankan produk yg vaccum lunch box, yg berbahan stainless yg bisa menahan suhu makanan, tipe LHC 8003 dari lock and lock bisa utk container soup atau bubur, mungkin bisa di jadi kan bahan pertimbangan untuk mencoba lunch box tipe tumbler

      Delete
  2. hmm...tuperware...dr dulu aku pgn banget sayang mahal harganya :( btw makasi ya mbak noniq...kunjungan balik nih hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya harganya lumayan, ini mau sambil nabung2 hehehe :) makasih kunjungannya..

      Delete
  3. wahh... kalo aku dulu kisahnya pengen tupperware, cuma cari nggak ketemu-ketemu, temen yang katanya jual jg lg ga ada barang, inden katanya. ehh jalan2 di market2 nemu lock n lock. keambil deh tuh lock n lock akhirnya..haha...
    scara umum lock n lock lebih gampang dicari, mulai dari supermarket sampe toko peralatan kos ada. tau deh kalo kualitas keduanya..hehe..

    ReplyDelete
  4. koleksi tupperwear saya sudah lumayan,emang warna nya lucu2 sih,tp saya sekarang lebih kepengen koleksi lock and lock untuk menyimpan dikulkas lebih enak karena transparan,jadi kalo mau ambil sayur ato bumbu ga perlu buka satu2....

    ReplyDelete
  5. lock n lock jualnya di supermarket mana ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai, Eka lokasinya dimana? Kalau dari pengalaman saya cukup banyak tersedia sih di supermarket, coba dilihat di bagian kitchen atau houseware deh

      Delete
    2. Lock and Lock sekarang bisa dipesan secara online sudah ada official web nya, jika mau lihat secara langsung bisa kunjungin di toko resmi lock and lock untuk variasi produk, ada di ST Moritz, Emporium, CP, Kokas untuk daerah Jakarta,

      untuk diluar pulau Jawa, Careefour, Lotte sudah ada produk lock and lock walaupun tidak selengkap di toko resmi Lock and lock, semoga membantu

      Delete
  6. saya lagi nyari yang tipe HPL 824 C Tapi ngga ada2. sekalinya ada ngga ada sekatnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba ke toko resmi lock and lock ada di CP , St Moritz, Kokas, Carrefour , Lotte atau lewat official web yang sudah bekerjasama dengan BliBli, Shopee, tokopedia, etc

      Delete
  7. saya lagi nyari yang tipe HPL 824 C Tapi ngga ada2. sekalinya ada ngga ada sekatnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo, semoga beruntung ya, saya kurang tau kalau untuk tipe-tipenya ^^

      Delete
  8. lock n lock jualnya di supermarket mana ya?

    ReplyDelete
  9. mau simple pake saja zojirushi lunch box... sudah coba 6 jam didlm ttp anget tnpa colok2 listrik! hehehe
    test dimasakin istri jam 13:00 saya makan di kantor ja 19:00 an lebih masih anget... mantapp...

    ReplyDelete